web statistics
Home » Cerita Bokep » DI PERKOSA SAHABAT

DI PERKOSA SAHABAT

MEMEBEBEK

Cerita ini bermula dari Saya yang baru saja keluar dari SMA ketika itu terjadi. Aku mampir ke rumah Jacob untuk melihat apakah dia ingin pergi memancing. Aku mengetuk tapi tidak ada yang menjawab.
 
Bukan hal yang aneh bagiku berjalan masuk dan naik ke kamar Jacob jika tidak ada yang menjawab jadi itulah yang kulakukan. Saat sampai di puncak tangga, aku melihat cahaya yang datang dari kamar ibunya. Aku akan menuju masa lalu ke kamar Jacob tapi ada sesuatu yang membuatku berhenti di aula di luar kamarnya.
 
Pintu terbuka cukup bagiku untuk melihat ke dalam. Aku tahu itu salah tapi aku belum pernah melihat wanita di dekat telanjang dan di sini berdiri ibunya. Sepertinya dia baru saja keluar dari kamar mandi karena rambutnya masih basah.
 
Dia memintanya kembali kepadaku dan aku bisa melihat tali talinya menghilang di celah pantatnya. Aku tidak percaya mataku. Tanpa sadar, tanganku menuju ke selangkanganku untuk menggosok penisku yang sudah bengkak.
 
Saat dia berbalik untuk berjalan melintasi ruangan, aku melihat tempat tidurnya tergantung di pahanya. Aku tahu apa itu dari ibuku tapi tidak pernah benar-benar melihatnya. Kegembiraan saya meningkat saat dia menarik sepasang stoking hitam dari laci.
 
Dia kembali dan duduk di tepi ranjang. Dia menyilangkan kakinya dan mulai menarik salah satu stoking di atas betisnya. Kupikir aku akan meledak. Tanganku mengusap pelan di atas celana jinsku. Aku melihat terpesona saat ia mengayunkan kaus kaki itu melewati lututnya. Aku mengikuti jari-jarinya dengan mataku saat dia merangkak lebih tinggi dan lebih tinggi. BANDAR BOLA TERPERCAYA
 
Aku mencondongkan tubuh ke depan untuk melihat lebih jelas dan saat itulah aku menabrak pintu. Pintu itu terbuka dan di sana aku berdiri dengan tanganku di atas lalatku, menatap langsung ibu Brian. Aku berdiri membeku. Aku tidak tahu harus berkata apa atau apa. Berlari terpaku padaku tapi kakiku terpaku pada titik itu.
 
“Wilson,” dia mendengkur. “Apa yang sedang Anda lakukan bersembunyi di lorong di luar pintu saya?” Saya tidak dapat berbicara. Aku tertangkap dan malu. Saya ingin sebuah lubang terbuka di lantai sehingga saya bisa menghilang ke dalamnya.
 
 
Tidak ada keberuntungan seperti itu. Ibu Jacob berdiri dan berjalan ke arahku. Aku yakin dia akan mengalahkan lampu-lampu hidup dariku. Aku belum pernah benar-benar memeriksa ibu Jacob sebelumnya tapi sekarang, berdiri di sini hampir telanjang di depanku, aku terlihat bagus.
 
Aku tidak bisa mengalihkan pandangan dari stoking hitam yang menutupi kakinya yang panjang dan seksi. Dia memiliki kaki pembunuh. Untuk itu dia pembunuh dari kepala hingga ujung kaki. Payudaranya meringkuk di dalam bra hitam yang bagus.
 
Mereka tidak benar-benar besar tapi mereka tampak seperti surga bagiku. Dia memiliki perut datar yang indah bahkan setelah melahirkan Brian dan kedua kakak laki-lakinya yang lebih tua. Aku tersentak kembali ke kenyataan saat dia berkata,
 
“Apakah Anda menikmati pertunjukan itu?
 
“Saya tidak bisa percaya diri tapi saya mengangguk bahwa saya menikmati pertunjukan itu, saya tidak tahu seperti apa masalah yang saya hadapi, tapi ayam perawan keras saya melakukan semua pemikiran itu. Saya berharap bisa melihat wanita wanita yang lebih seksi ini. Dia memegang tangan saya dan membawa saya ke kursi di samping tempat tidur. 
 
“Duduklah di sini anak nakal Anda,” dia memarahi saya. Saya duduk di tempat yang dia bilang tidak pernah mengalihkan pandangan dari bentuknya yang indah. Dia duduk di tempat tidur yang menghadap Aku meraih stok yang lain dan mulai menggesernya dengan menggoda kakinya. “Apa kau suka kakiku, Wilson?
 
” ‘YY-Ya, aku sangat menyukai mereka,
 
“aku tergagap.”
 
Apakah Anda pikir mereka terlihat bagus di stoking hitam belaka ini?
 
“Dia bertanya saat dia memasukkan garter ke stoknya yang kedua.
 
” Mereka terlihat luar biasa dalam stoking,
 
“saya menggelegak, sedikit berani kembali.
 
” Maukah Anda melihat lebih banyak “Dia menawarkan” YA!
 
“Saya berseru, saya tidak begitu yakin apa lagi yang ingin dia tunjukkan kepada saya tapi saya ingin melihat apapun. Ayam saya sakit di dalam celana jins saya. Saya telah melepaskan tangan saya dari lalat saya dan juga Dengan sadar diri mulai menggosoknya lagi, aku bisa merasakan darah mengalir deras melalui pembuluh darah. Rasanya panas sekali sehingga aku takut terbakar tepat melalui bahan itu.
 
Ibu Jacob berdiri dan memunggungi saya. Kelelawarnya yang hampir telanjang beberapa inci dari wajahku saat dia membungkuk di atas tempat tidur. “Apakah Anda menyukai pantat saya, Wilson?”
 
“Ya Tuhan ya!” Hanya itu yang bisa saya kelola saat saya menelan ludah. ​​”Apakah Anda ingin menyentuhnya?”
 
“Nyata?!
 
” Aku bertanya tertegun dan takjub. “Untuk nyata,
 
” dia terkikik kembali ke arahku. Aku berdiri dengan kaki gemetar dan mendekati apa yang harus menjadi keledai paling sempurna di seluruh dunia. Telapak tanganku basah oleh keringat saat aku mengulurkan tangan untuk menempelkan ujung jari ke pipinya yang bundar.
 
“MMMMMMMMMMM, jari-jariku begitu lembut Jimmy, teruskan dan sentuh, tidak akan menggigit, aku janji,” erangnya. Dorongannya, aku menemukan lebih banyak keberanian dan membiarkan seluruh tubuhku terbaring di bagian belakang tubuhnya. Itu tegas dan hangat. Kulitnya begitu lembut. “Apa kau suka itu?”
 
“Ya,” terdengar seperti bisikan.
 
Dia mulai menggoyangkan pinggulnya untuk menggerakkan tanganku. Pergerakannya memberi saya lebih banyak keberanian dan saya membiarkan tangan saya meluncur di atas pantatnya. Aku berkeliaran di seluruh pantatnya membiarkan jariku menggelitik retaknya.
 
Aku mengikuti tali ke tempat kakinya berdiri dan kemudian mengikuti kakinya sampai ke bagian atas kausnya. Stoking membuatku terpesona. Mereka membuat kakinya sangat seksi. Aku berlutut untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik. Ketika dia merasakan napasku di kakinya, dia mengerang,
 
“Oh, Wilson, cium aku, cium kakiku.
 
” Aku membawa bibirku ke pahanya dan menciumnya. Daging terasa begitu hangat dan lembut di mulutku. Lidahku meliuk keluar dari kemauannya sendiri dan menjilat kulit di atas kaus kaki.
 
“OH YA Wilson !! Itu dia !! Itu terasa sangat enak Biarkan lidahmu meluncur tinggi Sepanjang jalan sampai Wilson..
 
” Seakan itu ada pikiran Dari itu sendiri lidah saya mengikuti perintahnya. Ini merayap lebih tinggi dan lebih tinggi. Aku sedang menonton saat naik.
 
Pantatnya tepat di depan hidung saya sekarang. Aku bisa mencium bau sabun dari showernya. Dia berbau sangat enak. Aku mabuk. Jemariku membuka pipi pantatnya dan lidahku meluncur turun dari celahnya.
 
“Wilson !!” Dia menggigil. Dia berdiri tegak.
 
“Apa aku melakukan sesuatu yang salah?
 
” Saya bertanya dengan kepolosan saya, “Sama sekali tidak, itu luar biasa,” katanya sambil berbalik menghadap saya. “Saya hanya memiliki gagasan yang lebih baik itu saja.”
 
Dengan itu dia berbaring telentang di tempat tidur, satu kaki di kedua sisiku. Aku melihat ke bawah dan melihat segitiga kecil kain yang menutupi vaginanya. Dia meraih tanganku dan meletakkannya masing-masing di paha masing-masing.
 
Dia kemudian meraih ke belakang kepalaku dan menarikku lebih dekat ke vee di antara kedua kakinya. Aku bisa mencium aroma musky yang memancar darinya. Dia meraih tangannya yang lain dan menempelkan jari di segitiga kain.
 
Wajahku begitu dekat sehingga hampir menyentuh hidungku. Ayam keras saya adalah melawan tepi tempat tidur. Saat aku melihat jemarinya berjalan di sepanjang kain, aku perlahan mulai menggosok diriku di sepanjang tepi ranjang.
 
Aku berusaha sangat pendiam sehingga dia akan melihat bahwa aku sedang tidur dengan humping tapi dia tersesat dalam pikiran dan kesenangannya sendiri. Dia segera menarik bahan itu ke samping dan saya pertama kali melihat seekor vagina hidup sejati.
 
Rambutnya tidak seperti yang ku harapkan. Semuanya basah karena kegembiraannya. Dia mengarahkan jarinya ke lembah dan menghilang di suatu tempat di dalam. Pinggulnya mulai bergoyang-goyang di tempat tidur dan segera dia merintih dan menyodorkan ke atas.
 
Pada satu dorongan dia mengusap daguku. Itu pasti telah membawanya kembali ke indranya karena dia menunduk menatapku sedikit terkejut dan berkata, “Maaf, saya tersesat dalam apa yang saya lakukan.”
 
Dia menarik jarinya dari dirinya sendiri dan membawanya ke mulutnya. Kupikir aku akan menembak jinsku saat dia menjilat jarinya bersih. Dia menatapku lagi dan bertanya,
 
“Apakah Anda suka selera?
 
” Saya tidak dapat berbicara, jadi saya hanya mengangguk. Dia menyelipkan jarinya ke celahnya lagi dan membawanya ke bibirku. Itu basah dari jusnya dan baunya memabukkan. Aku membuka mulutku seolah sedang kesurupan.
 
Jarinya meluncur dengan mudah ke dalam dan saya diperlakukan dengan rasa paling luar biasa yang pernah saya miliki. Itu manis dan lembut. Aku ingin lebih Seakan membaca pikiranku, dia menarik mukaku lebih dekat ke arahnya merebut dan mendorong,
 
“Maju sayang, mintalah yang kau mau.
 
” Lidahku sepertinya tahu apa yang sedang dilakukannya saat membiarkan wajahku jatuh ke dalam sentimen hangatnya. dan itu. Aku menjilat dan mengisap semua yang bisa kutemukan. Ketika saya sampai pada pembukaannya, saya menjilatinya di sekitarnya sebelum meluncur ke lidah saya. Dia bangkit dari tempat tidur untuk memenuhi kemajuan saya.
 
Dia menggeliat di tempat tidur dan gemanya mengerang di seluruh ruangan. Aku benar-benar masuk ke dalamnya saat dia meraih bagian belakang kepalaku dan melolong. Beberapa saat kemudian wajahku basah kuyup. Beberapa saat kemudian dia menarikku dari selangkangannya dan mengumumkan,
 
“Kamu membuatku sangat sayang.
 
” Aku tersenyum menyeringai malu dan berdiri. Saat itulah dia melihat betapa sulitnya saya.
 
“Oh, kau buruk sekali, aku sangat egois Datanglah ke sini.
 
” Aku melangkah mendekat ke tempat tidur dan hampir melompat keluar dari kulitku saat dia mengulurkan tangan dan meraih penisku melalui celana jinsku.
 
“Kita perlu mengurus ini sekarang,
 
” katanya sambil menatapku dengan nakal. Itu hanya kedua kemudian bahwa aku merasa lega udara dingin memukul ayam tegang saya.
 
“Anda sama sekali bukan anak kecil, kan?
 
” Dia memuji saya saat dia mulai menembaki ayam keras saya.
 
“Apakah Anda menikmati permainan kecil kami?
 
” Tanyanya sambil melihat ayam kerasku meluncur di antara jari-jarinya yang berpengalaman. “Apa aku pernah ?!
 
” Seruku saat kepalaku berputar dari tugasnya. Mataku tertutup untuk membantuku berkonsentrasi tidak terlalu cepat. Saya telah menyentakkan daging saya sendiri tapi untuk membuat orang lain melakukannya sungguh menakjubkan. Ketika saya merasakan sensasi baru saya membuka mata saya untuk melihat lidahnya meluncur di sekitar kepala penisku.
 
“Oh … um … saya akan …
 
” Aku mencoba memberitahunya bahwa aku akan cum tapi aku tidak bisa membentuk sebuah pemikiran.
 
“Tidak apa,” dia meyakinkan.
 
“Biarkan api menyala saat Anda siap.
 
” Itu adalah kata-kata terakhirnya sebelum penisku menghilang di tenggorokannya. Hanya itu yang bisa saya ambil. Saat kepala menekuk bagian belakang tenggorokannya, aku mulai bergetar, satu pukulan keras demi satu.
 
Itu adalah klimaks paling menakjubkan dalam hidupku. Kaki saya mulai bergetar saat saya selesai dan dia membalikkan tubuh saya sehingga saya bisa duduk di tepi ranjang saat penisku meluncur dari mulutnya.
 
Aku tidak berpikir saat itu dan aku menariknya ke arahku. Bibirku menemukan bibirnya dan kami mencium keabadian. Ketika akhirnya kami melepaskan diri, dia menatapku dan berkata,
 
“Nah, Wilson, saya percaya Anda tidak akan memberi tahu siapa pun.
 
” Saya menggelengkan kepala perlahan. Aku tidak bisa mempercayainya sendiri. Siapa yang bisa saya katakan? “Itu anak yang baik. Lain kali Jacob pergi, saya akan menelepon Anda dan Anda dapat membantu saya dengan stoking saya lagi, oke?
 
” Dia mengusulkan saat dia membantu saya dari tempat tidur dan membawa saya ke pintu. “Kapan saja,” saya berhasil mengatakan dalam perjalanan keluar. Kuharap otak akan menghabiskan banyak waktu di musim panas ini jauh dari rumah.

The post DI PERKOSA SAHABAT appeared first on Memekbebek | Cerita sex | Cerita Dewasa.

Memekbebek | Cerita sex | Cerita Dewasa

Ayo share...
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestEmail this to someone
Penulis: admin
Tags

Post yg mirip

Menu Title